Energi Alternatif: Solusi Ramah Lingkungan untuk Pengganti Minyak Bumi

07 Mar 2024 Muhammad Iqbal Iskandar

Energi Alternatif: Solusi Ramah Lingkungan untuk Pengganti Minyak Bumi

Perkembangan teknologi dan industri yang semakin pesat kini membuat banyak orang mulai memperhatikan isu lingkungan. Penggunaan energi konvensional oleh industri memiliki dampak negatif untuk lingkungan dalam jangka panjang. Oleh karena itu, kini banyak pelaku industri yang mulai beralih ke penggunaan energi alternatif.

Energi alternatif kini menjadi pilihan utama sebagai solusi pengganti minyak bumi untuk produksi energi listrik. Lalu apa itu energi alternatif? apa saja syarat dan sifat utamanya? Apa saja jenisnya dan manfaatnya bagi industri serta lingkungan? Temukan informasi selengkapnya di artikel berikut ini.

Apa yang Dimaksud dengan Energi Alternatif?

Energi alternatif adalah sumber daya alam yang dapat diperbarui secara alami untuk mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil atau minyak bumi.

Sumber daya energi yang lebih berkelanjutan dan ramah lingkungan dapat dicapai dengan  energi alternatif, contohnya adalah energi alternatif yang bisa digunakan untuk menghasilkan listrik, seperti energi alternatif matahari, angin, air, atau panas bumi.

Sumber-sumber energi pengganti ini memiliki peran penting dalam diversifikasi sumber energi. Dalam konteks bisnis, para pelaku industri dapat mengurangi risiko terhadap fluktuasi harga dan pasokan energi global. Dalam konteks yang lebih besar, hal tersebut juga dapat mengurangi ketergantungan negara pada impor energi dari negara lain.

Apa Saja Syarat Utama dari Energi Alternatif?

Sifat energi alternatif adalah syarat utama sebuah sumber energi dapat dikatakan sebagai energi alternatif. Sebuah sumber energi pengganti bahan bakar fosil adalah aspek penting untuk menjaga keberlanjutan lingkungan dan mengurangi ketergantungan terhadap sumber daya yang terbatas.

Oleh karena itu, sumber energi harus memenuhi beberapa syarat utama yang menentukan karakteristiknya sebagai sumber energi pengganti. Berikut adalah syarat-syaratnya:

Bersifat Terbarukan

Energi alternatif ketersediaannya akan selalu ada karena dapat diperbarui secara alami. Hal ini merupakan syarat utama yang harus dipenuhi untuk sumber energi pengganti. Energi terbarukan berarti sumber energi tersebut dapat diperbarui secara alami dalam waktu yang singkat dan tidak akan habis meskipun terus dimanfaatkan.

Sifat terbarukan ini penting agar manusia tidak bergantung pada sumber energi yang akan habis atau dapat menimbulkan kerusakan lingkungan dalam jangka panjang seperti bahan bakar fosil atau minyak bumi. Contoh dari energi yang bersifat terbarukan adalah energi surya dari sinar matahari yang selalu tersedia, terutama di negara tropis dan dekat dengan garis khatulistiwa seperti di Indonesia.

Rendah Emisi dan Polusi

Sebuah sumber energi juga harus memiliki dampak lingkungan yang rendah atau mendekati nol. Salah satunya adalah minim emisi gas rumah kaca dan polusi udara. Hal tersebut sangat penting untuk mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan dan kesehatan masyarakat sekitar.

Sumber energi seperti energi matahari, angin, air, dan sejenisnya umumnya memiliki jejak karbon yang rendah atau bahkan nol. Hal ini disebabkan karena proses produksi dan penggunaannya tidak melibatkan pembakaran bahan organik atau fosil.

Aksesibilitas dan Biaya Terjangkau

Sumber energi pengganti juga harus dapat diakses dengan mudah serta dengan biaya yang terjangkau. Selain itu, sumber energi juga harus bisa diterapkan secara luas dalam berbagai skala. Aksesibilitas dan penerapan ini meliputi aspek teknologi, infrastruktur, dan kebijakan yang mendukung pengembangan serta penggunaan sumber energi tersebut.

Biaya yang terjangkau juga penting untuk memastikan akses dan penggunaan sumber energi ini dapat diterapkan di berbagai sektor mulai dari rumah tangga, transportasi, hingga industri.

Energi Alternatif Apa Saja yang Dapat Digunakan sebagai Pengganti Bahan Bakar Fosil?

Upaya untuk mencari sumber energi pengganti dari bahan bakar fosil dan minyak bumi kini gencar dilakukan untuk menjaga kelestarian lingkungan dan ketersediaan sumber daya. Terdapat beberapa contoh sumber energi yang dapat digunakan sebagai pengganti bahan bakar fosil, yaitu:

Energi Angin

Energi angin adalah energi kinetik yang dihasilkan oleh gerakan udara. Angin dapat menjadi sumber energi pembangkit listrik dengan teknologi Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) di mana putaran turbin angin menghasilkan energi mekanik yang dikonversi menjadi energi listrik.

Energi Biomassa

Biomassa adalah jenis energi yang dihasilkan dari bahan-bahan organik. Bahan-bahan organik ini bisa mencakup limbah pertanian, limbah kayu, hingga sampah organik. Energi biomassa dapat digunakan untuk menghasilkan listrik melalui proses pembakaran atau fermentasi.

Energi Panas Bumi

Panas bumi atau geotermal merupakan energi yang dihasilkan dari panas yang terperangkap di dalam bumi. Energi ini dapat diekstraksi melalui  sumur geotermal yang mengeluarkan uap atau air panas yang kemudian dikonversi menjadi listrik.

Energi Arus Air

Arus air atau yang disebut juga sebagai hidrokinetik adalah salah satu sumber energi yang dapat menghasilkan listrik. Energi arus air seperti air sungai atau gelombang laut dapat digunakan untuk menangkap energi kinetik air lewat turbin yang kemudian dikonversi menjadi energi listrik.

Energi Matahari

Sinar matahari menghasilkan radiasi yang dapat dikonversi menjadi energi listrik lewat efek photovoltaic. Proses ini dilakukan dengan menangkap sinar matahari dengan panel surya atau solar panel yang kemudian mengkonversi sinar matahari tersebut menjadi energi listrik.

Energi sinar matahari ini merupakan sumber energi terbarukan paling melimpah di planet ini karena dapat ditemukan di hampir semua lokasi.

Mengapa Sumber Energi Alternatif Merupakan Sumber Energi yang Ramah Lingkungan?

Sumber energi yang telah disebutkan sebelumnya merupakan pilihan-pilihan yang ramah lingkungan karena beberapa alasan. Pertama, penggunaan sumber energi tersebut memproduksi emisi gas rumah kaca yang sangat sedikit atau bahkan mendekati nol. Emisi gas rumah kaca adalah salah satu hal yang dapat menyebabkan pemanasan global dan perubahan iklim.

Selain itu, sumber energi seperti tenaga angin dan sinar matahari misalnya, sama sekali tidak merusak habitat alami atau mengganggu ekosistem lingkungan. Penggunaan energi pengganti ini juga dapat mengurangi ketergantungan terhadap bahan bakar fosil yang dapat berdampak negatif bagi lingkungan.

Apa Saja Manfaat dari Energi Alternatif bagi Industri?

Peralihan menuju sumber energi pengganti bahan bakar fosil memiliki beberapa manfaat yang dapat dirasakan bagi pelaku industri. Manfaat utama dari penggunaan energi alternatif adalah berkurangnya biaya operasional jangka panjang. Sebagai contoh, penggunaan solar panel dapat mengurangi biaya operasional dibandingkan dengan sumber energi konvensional.

Selain itu, perusahaan atau pelaku industri dapat mempertahankan ketersediaan sumber daya energi yang dapat diperbarui secara alami. Penggunaan energi alternatif juga dapat meningkatkan citra perusahaan sebagai entitas yang memiliki kepedulian terhadap lingkungan dan memenuhi regulasi atau standar keberlanjutan.

Beralihlah ke Energi Alternatif dengan Solusi Solar Panel dari Phintraco Technology

Energi sinar matahari merupakan salah satu energi alternatif yang paling melimpah, terutama di Indonesia. Oleh karena itu, penggunaan solar panel dapat menjadi pilihan utama bagi perusahaan yang ingin beralih dari bahan bakar fosil menuju energi alternatif yang ramah lingkungan.

Phintraco Technology merupakan anak perusahaan dari Phintraco Group yang berfokus pada infrastruktur IT dan solusi teknologi lainnya, salah satunya adalah solar panel.

Hubungi marketing@phintraco.com untuk informasi lebih lanjut tentang solar panel dari Phintraco Technology!

Editor: Cardila Ladini