Site Reliability Engineering Adalah Kunci Stabilitas Sistem IT

06 Dec 2023 Adisty Fachrani Santoso

Site Reliability Engineering Adalah Kunci Stabilitas Sistem IT

Stabilitas sistem IT menjadi elemen kritis yang sangat penting dalam menjamin kelancaran dan efisiensi operasional berbagai aplikasi, layanan, dan infrastruktur yang digunakan oleh suatu organisasi. Lebih dari sekadar tujuan, stabilitas sistem IT menjadi prasyarat esensial bagi keberhasilan operasi bisnis, inovasi teknologi, dan kesinambungan keseluruhan organisasi. Site Reliability Engineering (SRE) dianggap sebagai elemen kunci untuk mencapai stabilitas sistem IT ini.

Dengan memperkenalkan pendekatan software engineering dalam operasi sistem, SRE memiliki fokus utama pada peningkatan keandalan, ketersediaan, dan kinerja sistem secara menyeluruh. Melalui penerapan praktik-praktik seperti otomatisasi, pemantauan proaktif, dan manajemen insiden yang efektif, SRE berperan dalam memastikan bahwa sistem IT mampu beroperasi dengan tingkat kegagalan yang minimal, waktu aktif yang tinggi, serta memberikan respons yang cepat terhadap perubahan dan insiden. Oleh karena itu, peran SRE sangat signifikan dalam menjaga stabilitas sistem IT dan meningkatkan pengalaman pengguna.

Artikel di bawah ini akan membahas pengertian, manfaat, dan berbagai informasi lain terkait SRE. 

Apa Itu Site Reliability Engineering (SRE)?

Site Reliability Engineering (SRE) adalah penerapan prinsip-prinsip software engineering pada operasi dan proses infrastruktur, bertujuan untuk membantu organisasi mengembangkan sistem software yang sangat dapat diandalkan dan terukur. Sebagai suatu disiplin ilmu, SRE fokus pada peningkatan keandalan berbagai aspek sistem software, termasuk ketersediaan, kinerja, latensi, efisiensi, kapasitas, dan respon terhadap insiden.

Mereka yang bertanggung jawab untuk tugas-tugas terkait dikenal sebagai insinyur keandalan situs. Google adalah perusahaan pelopor dalam memperkenalkan konsep Site Reliability Engineering (SRE), dan banyak organisasi lainnya yang mengadopsi prinsip-prinsip ini untuk meningkatkan kehandalan dan kinerja sistem mereka.

SRE vs Devops, Apa Bedanya?

Saat tim DevOps berusaha untuk menyederhanakan perubahan, peran SRE membantu memastikan bahwa perubahan tersebut tidak menyebabkan peningkatan tingkat kegagalan secara menyeluruh. Sebenarnya, keduanya dapat dianggap sebagai dua sisi dari satu konsep yang sama: DevOps berupaya mengotomatiskan proses untuk meningkatkan kecepatan, sementara SRE berfokus pada otomatisasi untuk meningkatkan keandalan.

Proses DevOps bergerak dari fase awal hingga akhir siklus pengembangan, mengimplementasikan otomatisasi untuk mempercepat pengenalan fitur baru, yang umumnya diukur melalui frekuensi penerapan dan waktu tunggu perubahan. Sebaliknya, SRE bergerak dari fase akhir siklus produksi ke tahap pengembangan, dengan fokus pada memenuhi persyaratan tingkat produksi untuk membatasi tingkat kegagalan dan mengurangi waktu pemulihan layanan.

Apa yang Dilakukan Seorang Engineer SRE?

Engineer SRE merupakan profesional IT yang memanfaatkan alat otomatisasi untuk melakukan pemantauan dan pengamatan terhadap keandalan software dalam lingkungan produksi. Mereka memiliki keahlian dalam mendeteksi masalah software dan memiliki kemampuan untuk menulis kode guna memperbaikinya.

Seringkali, mereka berasal dari latar belakang administrator sistem atau operational engineer yang memiliki keterampilan pengkodean yang kuat. Peran SRE menjadi sangat berharga seiring dengan terus berkembangnya teknologi dan semakin bergantungnya dunia usaha pada infrastruktur digital. Berikut adalah beberapa tanggung jawab engineer  SRE:

Pemantauan dan Peringatan

Salah satu tugas utama SRE adalah memantau infrastruktur digital perusahaan. Hal ini melibatkan pengaturan alat dan sistem pemantauan untuk mendeteksi kekhawatiran sebelum menjadi masalah yang signifikan. SRE menyiapkan sistem peringatan yang memberi tahu orang-orang yang tepat ketika masalah terdeteksi.

Respon Insiden

SRE merespons dengan cepat dan efektif ketika masalah terdeteksi dengan mengidentifikasi akar permasalahan, mengembangkan dan menerapkan rencana, dan berkomunikasi dengan pemangku kepentingan terkait.

Otomatisasi 

SRE mengembangkan dan memelihara alat dan sistem yang digunakan untuk mengelola infrastruktur digital perusahaan. Hal ini termasuk mengembangkan skrip otomatisasi untuk menyederhanakan proses dan mengurangi risiko kesalahan manusia. SRE juga mengidentifikasi area dimana peralatan dapat ditingkatkan dan menciptakan peralatan baru untuk memenuhi perubahan kebutuhan bisnis.

Perencanaan Kapasitas

SRE memastikan bahwa infrastruktur digital perusahaan dapat memenuhi kebutuhan bisnis. Hal ini melibatkan analisis pola penggunaan untuk memprediksi dan menjamin kapasitas yang dibutuhkan untuk memenuhi permintaan di masa depan.

Kolaborasi 

SRE bekerja sama dengan tim lain untuk memastikan infrastruktur digital perusahaan dapat diandalkan, terukur, dan aman.

Manfaat Site Reliability Engineering Dalam Infrastruktur IT

Sebelum kemunculan berbagai software untuk pengembangan, manajemen, dan pemeliharaan, banyak tugas terkait dengan manajemen dan pemeliharaan sistem software produksi dilakukan secara manual. Saat ini, para profesional SRE menggunakan berbagai software untuk mengotomatisasi kinerja dan keandalan sistem produksi. Mereka meningkatkan kegiatan pengembangan, produksi, kinerja, dan pemeliharaan perangkat lunak secara menyeluruh selama siklus hidup sistem. Berikut adalah beberapa manfaat Site Reliability Engineering dalam infrastruktur IT, diantaranya: 

Fokus Pada Otomatisasi

SRE memiliki tujuan untuk mengurangi sebanyak mungkin duplikasi atau tugas yang berulang. Tim SRE berfokus pada otomatisasi tugas-tugas manual, seperti penyediaan akses dan infrastruktur, pengaturan akun, dan pembuatan alat layanan mandiri. Dengan melakukan ini, tim developer dapat lebih fokus pada pengembangan fitur, sementara tim operasi dapat lebih fokus pada manajemen infrastruktur.

Otomatisasi menjadi semakin krusial karena organisasi berusaha untuk meningkatkan kecepatan pengiriman fitur baru ke dalam produksi. Kecepatan ini diperoleh melalui praktek DevOps yang menggunakan otomatisasi untuk meningkatkan continuous integration dan continuous delivery (CI/CD). 

Menjembatani Kesenjangan Antara Dev dan Ops

Semua langkah yang diambil oleh organisasi dalam value stream harus memberikan jawaban atas pertanyaan “bagaimana kita memastikan hal ini berjalan dalam produksi dengan andal?” SRE mendorong pendekatan resiliency-based engineering. Mereka dapat berperan sebagai mentor dan memastikan bahwa ketahanan menjadi fokus utama bagi developer dan tim operasional.

Penerapan pola pikir dan keterampilan DevOps pada keandalan software membantu mengatasi kesenjangan antara tim developer dan operasi dengan berbagi tanggung jawab untuk mendeteksi masalah keandalan dan kinerja pada tahap awal siklus hidup pengembangan. Kolaborasi antara developer, operasi, dan pemilik produk memungkinkan teknisi keandalan situs untuk menetapkan dan mencapai target waktu aktif dan ketersediaan.

Membuat Layanan dan Alat Untuk Mendukung Operasi 

Secara tradisional, fokus utama tim operasi adalah meningkatkan waktu operasional. Sementara itu, tujuan SRE adalah memungkinkan tingkat perubahan yang lebih tinggi, sambil tetap menjaga ketahanan dan waktu aktif sebesar 99,999%. Dalam konteks multi cloud, ketahanan diukur berdasarkan berbagai metrik utama seperti kinerja, pengalaman pengguna, responsivitas, tingkat konversi, dan lain-lain.

Tim SRE bertanggung jawab untuk membangun dan menerapkan layanan yang meningkatkan operasi serta mempermudah proses rilis di semua area. Hal ini melibatkan berbagai hal, mulai dari penyesuaian pemantauan dan peringatan hingga membuat perubahan kode langsung di lingkungan produksi. Engineer SRE sering kali membuat alat khusus dari awal untuk memenuhi kebutuhan yang spesifik dalam pengiriman perangkat lunak atau dalam alur kerja manajemen insiden.

Mendorong Pola Pikir “Shift-left” 

SRE adalah bidang yang terus berkembang, membuka peluang untuk memasukkan metode, kebijakan, dan proses ke dalam jalur pengiriman yang memungkinkan aplikasi “memperbaiki secara otomatis” atau memungkinkan pengguna untuk menyelesaikan masalah mereka sendiri. Pergeseran pola pikir ke arah yang lebih inklusif dari DevOps hingga Ops memiliki arti bahwa SRE dapat menyematkan prinsip keandalan dari tahap pengembangan hingga operasional, mengintegrasikan keandalan dan ketahanan ke dalam setiap proses, aplikasi, dan perubahan kode untuk meningkatkan kualitas software yang masuk ke produksi.

Optimalkan Proses SRE Dengan Solusi APM

Phintraco Technology menawarkan solusi Application Performance Monitoring (APM) yang dapat meningkatkan proses SRE di perusahaan Anda. Solusi APM ini menyediakan kemampuan pengamatan otomatis dan cerdas, bahkan di lingkungan cloud terdistribusi yang paling kompleks sekalipun. Dengan mendorong otomatisasi berkelanjutan yang memiliki kecerdasan buatan sebagai inti, solusi ini memberdayakan tim SRE dan DevOps untuk mengidentifikasi masalah sebelum terjadi.

Solusi ini memberikan jawaban akar permasalahan yang tepat terhadap masalah keandalan situs pada setiap tahap siklus hidup pengembangan software, mulai dari pengembangan awal di lingkungan pra-produksi hingga pengiriman dan pengoperasian di lingkungan produksi. Dengan bantuan solusi ini, tim SRE dapat meningkatkan keandalan, ketersediaan, dan latensi, sambil memitigasi dampak bisnis dari pemadaman dan keterlambatan layanan.

Hubungi marketing@phintraco.com apabila Anda memiliki pertanyaan lebih lanjut terkait solusi APM. 

Editor: Cardila Ladini